Obesitas Dan Kegemukan: Lima Penyakit Dan Kondisi Kesehatan

Seorang profesional perawatan kesehatan dapat dengan mudah mengetahui apakah Anda obesitas, kelebihan berat badan, atau sehat hanya dengan mengukur Indeks Massa Tubuh Anda, atau BMI, singkatnya. Ini secara efektif menentukan berat badan Anda secara proporsional dengan tinggi badan Anda dan semakin jauh ia melampaui cakupan kisaran standar, semakin besar peluang Anda untuk mengembangkan sejumlah masalah kesehatan kritis dari obesitas dan kelebihan berat badan.

Mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat adalah sesuatu yang tidak dapat dicapai dalam semalam dan mungkin menjadi tugas yang menantang bagi individu obesitas dan kelebihan berat badan dalam jangka panjang. Memastikan berat badan yang sehat melalui cara yang tepat atau setidaknya mencegah diri Anda dari penambahan berat badan dapat membantu orang yang kelebihan berat badan mengurangi kemungkinan mengembangkan kondisi medis tertentu.

Obesitas hampir menjadi epidemi nasional di Amerika Serikat dan dikaitkan dengan beberapa penyakit kronis, termasuk diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, hiperlipidemia, kanker, dan penyakit kardiovaskular. Kondisi medis yang parah bertanggung jawab atas angka kematian yang mencengangkan sebesar 18% pada kelompok usia 40 hingga 85 di antara populasi Amerika, seperti yang diamati oleh sebuah studi penelitian kesehatan yang dilakukan pada tahun 2013, mempertanyakan gagasan medis dan ilmiah yang mengakar dan berlaku. masyarakat bahwa hanya 5 dari setiap 100 kematian di negara ini terkait dengan obesitas. Temuan baru pada dasarnya menunjukkan bahwa itu sama fatalnya dengan merokok, ketika membahas bahaya kesehatan masyarakat, karena cara tertentu konsumsi nikotin dapat dikaitkan dengan 20 dari setiap 100 kematian di AS dan diakui sebagai penyebab utama kematian. penyebab kematian yang dapat dicegah di negara tersebut.

Hampir 2 dari setiap 5 orang dewasa Amerika didiagnosis dengan obesitas pada 2015-16, yang merupakan peningkatan signifikan dari 34% pada 2007-08, dan dampaknya menjadi lebih mendalam dengan peningkatan tajam dari 5,7% menjadi 7,7% selama waktu itu. Meskipun tidak satu negara pun melaporkan tingkat obesitas lebih dari 15% pada tahun 1985, sebanyak 5 di antaranya mencatat tingkat lebih tinggi dari 35% untuk tahun 2016.

Obesitas dan kelebihan berat badan sering dikaitkan dengan masalah kesehatan emosional seperti depresi. Orang yang mengalami obesitas atau kelebihan berat badan juga dapat mengalami bias berat badan serta menghadapi stigma dari penyedia layanan medis dan lain-lain, yang pada gilirannya dapat mengakibatkan rasa bersalah, perasaan ditolak, atau malu, yang semakin memperburuk masalah yang ada mengenai kesejahteraan mental seseorang.

Penyakit utama dan komplikasi kesehatan yang disebabkan oleh obesitas dan kelebihan berat badan diilustrasikan secara singkat di bawah ini.

I. DIABETES TIPE 2
Ketika konsentrasi glukosa darah menjadi abnormal tinggi secara permanen, kondisi medis tertentu disebut sebagai diabetes tipe 2. Sekitar 4 dari setiap 5 individu dengan bentuk diabetes tersebut diketahui mengalami obesitas atau kelebihan berat badan. Kadar gula darah yang tinggi dapat memanifestasikan sejumlah besar kondisi medis, seperti stroke, kondisi jantung, masalah mata, kerusakan neuropatik, masalah mata, dan masalah kesehatan lainnya.
Membiarkan diri Anda melakukan aktivitas fisik berkala dan mengurangi 5% hingga 7% dari berat badan Anda dapat mencegah atau menunda timbulnya diabetes tipe 2 jika Anda termasuk dalam kelompok risiko penyakit tertentu.

II. TEKANAN DARAH TINGGI
Ketika darah melewati pembuluh darah di tubuh Anda dengan kekuatan yang jauh lebih besar, kondisi medis tertentu dikenal sebagai hipertensi, atau lebih umum, tekanan darah tinggi. Ini dapat menyebabkan tingkat kerusakan yang sangat besar pada pembuluh darah Anda, membuat jantung Anda tegang, dan membantu meningkatkan kemungkinan stroke, penyakit ginjal, serangan jantung, dan bahkan kematian.

AKU AKU AKU. PENYAKIT JANTUNG
Istilah umum penyakit jantung secara rutin digunakan untuk menunjukkan kondisi medis yang luas dan beragam yang dapat mempengaruhi kesejahteraan organ secara keseluruhan. Jika Anda didiagnosis menderita penyakit jantung, Anda berisiko lebih besar mengalami gagal jantung, kematian jantung mendadak, angina, serangan jantung, atau irama jantung yang tidak dianggap normal. Peningkatan kadar lemak dalam aliran darah Anda, konsentrasi gula darah tinggi, dan tekanan darah tinggi dapat meningkatkan kemungkinan penyakit jantung. Lipid darah atau lemak darah harus mengacu pada trigliserida, High-Density Lipoprotein atau kolesterol HDL, dan Low-Density lipoprotein atau kolesterol LDL. Mengurangi 5% hingga 10% dari massa tubuh Anda kemungkinan akan membantu Anda mengurangi risiko penyakit jantung dan dapat membantu meningkatkan aliran darah, kadar kolesterol, dan tekanan darah Anda.

IV. STROKE
Jika ada penyumbatan atau pecahnya pembuluh darah di leher atau otak Anda, hal itu menyebabkan suplai darah di otak Anda tiba-tiba tertahan, dan kondisi medis tertentu dikenal sebagai stroke. Stroke dapat menyebabkan kerusakan reversibel atau ireversibel pada otak Anda, mengakibatkan kelumpuhan sebagian atau seluruhnya dan dengan demikian, membuat Anda tidak mampu berbicara atau memulai gerakan tubuh. Cukuplah, hipertensi diakui sebagai penyebab vital stroke.

V. SLEEP APNEA
adalah kondisi medis ketika seseorang tidak sering bernapas dan cukup umum terjadi pada banyak orang di seluruh dunia. Seseorang juga dapat berhenti bernapas sama sekali untuk interval kecil. Jika gangguan tidur tersebut terus tidak terdiagnosis dan tidak diobati, hal itu dapat meningkatkan kemungkinan masalah kesehatan kritis lainnya, seperti penyakit jantung dan diabetes tipe 2.

Sudarsana Chakrabarti adalah dokter perawatan primer dan darurat di Homer Glen, Illinois. Dia aktif terlibat dalam blogging kesehatan selama lebih dari satu dekade dan telah menulis beberapa blog, artikel, dan posting tamu tentang berbagai komplikasi medis dan pencegahan/pengobatan penyakit, seperti pemantauan diabetes dan glukosa darah (gula), migrain dan sakit kepala, tes alergi, hipertensi. (tekanan darah tinggi), batuk, ruam, dan sakit tenggorokan, untuk beberapa nama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.